LIBUR LEBARAN KE CIREBON

Cirebon, June 2018

Wow! 2018 udah hampir selesai dan Rani baru nyetor postingan cerita tentang lebaran. Better late than never kan ya!? Baru sempet, yang lebih tepatnya baru nyempetin diri untuk nyelesaiin PR post blog. I miss you so much blogkuuu. Dan tentu saja salam hangat menyapa para pembaca setia blog Rani, ya mugkin ada hehe.

Jadi postingan kali ini tentang libur lebaran 2018. Sedih sih nggak ke Surabaya lebaran tahun ini. Udah merencanakan pengen ngintilin kakak pertama lebaran di Serang, biar aku bisa ke pantai. Namun rencana tidak dijalani dan lebaran tetep di Jakarta. Hari kedua lebaran, meluncur ke Cirebon. Main-main ke keluarga kakak kedua yang baru married. Cuma sebentar banget di Cirebonnya, ya… 2 hari saja. Selalu liburan dengan waktu singkat. Alasannya? Tentu, karena terjebak dalam waktu luang juga budget yang tidak banyak. Alhamdulillah.

2 days in Cirebon, senengnya karena lebih banyak kulineran. Ke Cirebon emang paling pas kulineran aja, kalau tempat wisatanya aku juga kurang tau sih… Dan untungnya walaupun masih suasana lebaran, tempat yang dikunjungi tetap buka!

1. Area Pusat Batik (Batik Salma/ Batik Trusmi)

Ah ya, one and only tempat rekomen adalah pusat batik. Paling tepat ke Cirebon buat berburu batik. Bagus-bagus. Budget menyesuaikan ya. Jalanan ke arah pusat batik ini macet, karena lawannya bis-bis dan para pemudik. Kalian juga akan menemukan banyak tempat oleh-oleh kerupuk khas Cirebon. Rani rekomen kerupuk pasir.  Nggak terlalu rekomen es duriannya sih karena lebih enak es durian yang di Bogor! Sorry to say.

2. Empal Gentong & Pedesan Entog

Dulu pernah tinggal di Indramayu (sebuah kabupaten dekat Cirebon), tapi selama 5 tahun itu nggak pernah menyentuh makanan berbahan Entog! Ternyata rasanya 11:12 sama daging sapi (?) Rani nggak begitu yakin juga sih hehe, yang Rani rasain daging Entog itu nggak ada ciri khas lainnya ya… mirip-mirip sama daging lainnya. Kalo bicara Empal Gentong sih nggak usah ditanya ya… uenaaak pastinya.

3. Mie Koclok

Kalo di Cirebon namanya mie koclok ya, bukan typo tapi memang begitu namanya. Koclok. Kalo kalian tau mie celor, mereka serupa tapi tak sama. Mie dengan kuah adonan santan. Rasanya naaagih banget. Rani kemarin makan di Mie Koclok Mas Edi dan porsinya pas banget, nggak kebanyakan pun kedikitan. Padahal belinya hampir tengah malem dan masih rame banget!

4. Nasi Jamblang

Salah satu kuliner teramai di Cirebon ya Nasi Jamblang.

5. Tahu Petis

Ini cemilan terrrfavorit! Kalian kalo yang belum pernah makan harus banget coba guys! Seenak itu! Jadi tahu goreng kering, sizenya pas untuk sekali lahap, makannya dicocol pake bumbu petis. ENAK! BANGET! Cocok untuk cemilan malam.

6. Tahu Gejrot

Siapa sih yang belum pernah makan tahu gejrot? Walaupun dimana-mana kita pasti pernah ketemu makanan ini, Rani tetep nggak mau kelewatan tahu gejrot yang belinya di Cirebon. Rasanya? Ya, standar aja sih hehe. Kalo boleh rekomen enak tahu gejrot di ITC Cempaka Mas, kuahnya pake irisan belimbing wuluh. Seger!

7. Sate Maranggi

First time banget nih ke Sate Maranggi yang hitsnya luar biasa! Eh dulu pernah deh kayaknya, tapi rasanya hmm… Nah yang ini, Sate Maranggi Hj. Yeti Cibungur, rasanya dan ramenyaaa dahsyat! Baru pertama kali ke situ dan beli sate kayak mau naik roller coaster di Dufan! Ngantri panjang, habisnya dalam sekejap. Walaupun rame banget tapi pelayanannya top deh. Waitersnya pada nggak libur walaupun lebaran, mungkin kalau bisa ku hitung perbandingan antara waiters dan pelanggan, 1:2. Jadi jangan kawatir nggak dilayanin. Sebenernya ada menu yang dateng ke meja, tapi untuk di hari-hari lebaran yang ramenya bukan main, jangan coba-coba deh pesan dari meja. Mungkin tetap dilayani tapi nggak secepat kalau kita pesan langsung ke bagian masak, karena yang antri langsung ke bagian masak (Rani juga nggak tau apa namanya, pokoknya antrian langsung gitu) banyak banget, bakalan kalah deh kalo pesen dari meja. Kalo untuk minuman bisa pesan dari meja, cepet banget pelayanannya pokoknya. Satenya juga semacam ready stock, jadi kita nggak perlu nunggu dan satenya dibawain ke meja sama waitersnya. Porsinya standar tapi potongannya gede-gede. Puas!

Yang dari Jakarta belum pernah main ke Cirebon, main gih! Cuma 3 jam via toll, kalo nggak macet hehehe…

❤ Rani

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *