2 DAYS IN MEDAN

January ’18

Kali kedua gagal ke sunflower festival yang ada di Indonesia. Sedih banget rasanya. Timbang ke Bandung aja nggak bisa (acara bulan Desember kalau nggak salah), terus kemarin di Magelang ada lagi (ini emang agak nekat ngerencanain pulang pergi sehari hehe mau catching sunrise di atas pesawat lalu tiket mumpung terjangkau dan emang lagi butuh banyak udara segar sih. Kalo ada kesempatan kan kenapa nggak?). Semuanya nggak ada yang Rani datengin. Temen nggak ada yang bisa. Sebel. Kesel. Tapi yaudahlah ya, bukan rejeki namanya.

Ah ya belum sharing apa resolusi Rani di tahun 2018 ini ya? Resolusiku adalah:

Bener-bener nggak ada planning untuk ke Medan tahun ini, eh tiba-tiba sekitar akhir November atau Desember gitu sepupu ngasih kabar baik, akan akad nikah di Medan. WOW. Seneng banget dengernya, seneng karena berita baik dan artinya Rani bakal ke Sumatera. Yeay! Hahaha.

Alhamdulillahnya walaupun nggak ada kata cuti di kantor, tapi bos baik ngasih izin cuti 2 hari. Sebuah surga dunialah buat Rani libur 2 hari. Beruntungnya pas nggak lagi high season juga, jadi tiket cukup cucmey beb! Tadinya pengen pilih terbang subuh biar bisa catching sunrise di atas pesawat tapi kasian orang tua kalo jalan pagi buta kan. Kalo kata temen Rani, “nggak apa-apa Ran sekali-kali ngoyo biar lega”. Next time kali ya, kalo pergi sendiri atau sama temen hehe atau sama kamu Mas! (Mas-a depanku dah sampe mana nih ya Allah doi kena macet apa gimana sih. LOL)

Saking excitednya browsing segala penjuru tempat yang bisa didatengin di Medan dalam 2 hari. Rencanain aja dulu, keburu apa nggak ya urusan belakangan.

Jakarta to Medan

Berangkat pagi dari bandara Halim Perdanakusuma, sampe di Medan siang hari dan cukup telat mengejar kereta railink bandara ke stasiun Medan. Ini emang no time banget sih cuma 10 menit dari turun pesawat terus keretanya jalan, ya nggak sempet karena harus ngambil bagasi dulu. Ini yang Rani nggak pelajarin, karena Rani kira keretanya ada setiap saat kayak KRL gitu, ternyata oh ternyata ada jamnya.

Naik kereta selanjutnya menuju Stasiun Medan (Dari Stasiun Bandara Kualanamu ke Stasiun Medan: kurang dari 1 jam). Nah dari Stasiun Medan ke Stasiun Pematang Siantar ini keretanya hanya beroperasi satu kali dalam sehari! Ini kita nggak boleh banget telat, kalau telat ya alternatif lainnya naik mobil atau bus. Dari Medan ke Pematang Siantar ngabisin waktu sekitar 4 jam. Oh iya Rani belum cerita ya hehe, akad nikahnya dilaksanakan di Pematang Siantar (di rumah calon pengantin perempuan).

Sampai di Siantar sekitar jam 6 sore, cukup lelah walaupun seharian duduk doang. Seharian ini cuma habis diperjalanan. Jadi setelah makan malam, Rani cuman coba kopi yang cukup terkenal di daerah Siantar. Kok Tong. Belum mampu sih ngopi, tapi kudu nyoba! Pait banget beb! Untung mantau menolongku.

Finally Sumatera lagi setelah  sekian lama. Kalau punya banyak waktu pasti aku akan ke Palembang! Hal lucu ketika sampe di Medan adalah manggil mas mas dengan “Mas”, seharusnya “Abang” ya? Hahaha.

Hari Pertama

Pagi-pagi bersiap ke rumah calon pengantin, untuk menghadiri akad nikah. Akad nikahnya dengan tradisi atau adat Siantar. Sebuah hal baru bagi Rani. Sederhana tetapi tetap membahagiakan. Alhamdulillah.

Pulang rebahan sebentar lalu buru-buru ke Danau Toba! Sempet bingung mau naik apa, tadinya udah mau sewa mobil aja seharian tapi susah banget. Akhirnya naik mobil online aja, ternyata banyak banget di Siantar. Jadi Rani pesen mobil online, lalu sekalian sewa pulang pergi deh hehehe untung si Bapak drivernya mau. Cukup jauh juga sekitar 1-2 jam dari Siantar ke Danau Toba.

Dapet driver yang baik dan punya jiwa tour guide banget, jadi sepanjang jalan kita didongengin! Yang bikin cemas adalah hujan deras di tengah perjalanan. Rani udah pasrah banget tapi tetep doa yang banyak, semoga pas sampe Danau Toba langit cerah.

Hampir dekat ke Danau Toba banyak banget monyet. Mereka aman sih nggak nyerang, cuman kalau keliatan makanan langsung diserbu! Pas Rani turun buat foto-foto view Danau Toba dari atas, monyet-monyet mendekat, mereka kira kita bawa makanan kasian banget warung yang Rani singgahi sempet “kerampokan” sama monyet-monyet. Huhu maaf ya Bu, Pak. Semoga rejeki kalian selalu ditambahkan, aamiin.

Alhamdulillah bisa ke Danau Toba. Langitnya cerah banget! Walaupun cuma sempet ke Parapat tapi ya lumayanlah bisa tau Magicnya Danau Toba kayak apa sih. Cantik banget. (Dari hasil browsing) Kalau kalian punya banyak waktu
kalian bisa ke:

– Pulau Samosir (nyebrang)

– Batu gantung (naik boat/ perahu)

– Rumah pengasingan Bung Karno

Sebentar banget di Danau Toba dan langsung kembali pulang ke Siantar, karena medan perjalanan pulang adalah hutan-hutan tanpa lampu. Agak berbahaya kalau pulang gelap gulita. Walaupun udah berusaha cepat tetep aja nggak sempet ke patung Dewi Kwan Im, patung tertinggi yang cukup terkenal di Siantar (nggak dapet deh fotonya).

Hari Kedua

Off to Medan. Nah kalau dari Siantar ke Medan keretanya ada 2 kali guys, pagi dan siang. Baiknya kalian beli tiket online, hmm bukan baiknya tapi Rani wajibkan beli tiket online karena sepertinya tidak bisa untuk beli tiket langsung. Subuhan di Stasiun Siantar karena mengejar kereta pagi dan sampai di Medan terik matahari siang sudah menyambut.

Kebingungan karena bawa koper banyak (Rani dan saudara-saudara) dan  di Medan nggak menemukan loker penitipan barang (mungkin memang belum ada, ayolah pebisnis bikin loker penitipan!) jadi jalan satu-satunya cari hotel budget untuk “nginepin” koper-koper kita sampai sore hari.

Destinasi pertama ke Istana Maimun, weekend rame banget guys. Not rekomen sesungguhnya, karena ramenya macam pasar haha. Disini kalian bisa foto-foto pake baju adat Medan, honestly kalau nggak serame itu Rani bakal foto pake baju adatnya!

Destinasi Kedua ke Great Mosque of Medan, indah banget serasa di Mekah.

Sembari makan siang tidak lupa beli oleh-oleh Bolu Meranti. Di Siantar, sebagai muslim sejujurnya cukup sulit menemukan makanan halal jadi pintar-pintarlah memilih makanan, di Medanpun tetap memilah yang dimakan walaupun sudah banyak restoran halal.

Sambil lari-larian karena pesawat Bude mungkin nggak akan terkejar kalau lama-lama di Ucok Durian, jadi ke Ucok nggak sempet mengabadikan momen bahkan makan di tempat. Beli langsung pulang, ini lucu banget sih Rani kayak dapet duit kaget gitu lari-larian beli duren. Literally lari guys.

Ke Stasiun Medan pun lari-larian karena harus ke hotel dulu ambil koper dan ikut mengejar pesawat Bude (padahal pesawat Rani nggak perlu lari-larian hehe). Alhamdulillahnya sempat dan ya… begitu saja edisi traveller sapu jagat kali ini (asik, udah nemuin nama untuk Rani nih: traveller sapu jagat, hahaha kenapa? Karena liburan cuma sebentar-sebentar dan ya cukup mampu menjajaki-banyak-segala destinasi yang ada). Kemana lagi selanjutnya?

❤ Rani

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *