BELAJAR NGOPI

May 2017, Jakarta

Kopi adalah salah satu minuman yang belum sanggup Rani suka(i). Paitnya ituloh nggak tahan. Kalo es krim kopi atau kue rasa-rasa kopi sih Rani masih suka. Jadi inget dulu ada ice cream cone rasa cappuccino. Ya Allah, itu nagih banget! Tapi sekarang udah nggak diproduksi lagi. Kangen. Gara-gara liat orang kalo minum kopi kok kayaknya asik banget dengan berbagai macam jenis rasa kopi, jadi pengen! Dan sebagai calon istri yang hebat (hahaha) kalo nanti suami minta dibikinin kopi, Rani harus siaga dong! Menurut teori Rani, cara tau kopi yang enak itu adalah tau dulu cara buatnya gimana. Bener nggak?

Out of topic sedikit ya, membaca itu bikin kalian keren karena kalian akan tau banyak hal setelah membaca. Jadi jangan males buat baca, apa aja dibaca deh! Contohnya Rani, baca tweet. Hahaha, hal sederhana tapi bisa ngajarin Rani sedikit banyak hal. Karen abaca timeline twitter aja, Rani jadi pengen belajar ini dan itu salah satunya bikin kopi. Menurut rekomendasi, kalo ke kedai kopi coba bilang ke Baristanya “ Mas open bar nggak?” Atau “Mas, boleh belajar bikin kopi nggak?”. If he said yes, beruntunglah kalian.

Demi menjadi manusia yang produktif dan memanfaatkan waktu sebaik mungkin jadi Rani coba beraniin diri ke salah satu kedai kopi yang ada di Jakarta. Ruang seduh. Tempatnya shooo private, interiornya juga asik banget. Dan bermodal muka polos bilang ke Mas baristanya minta diajarin bikin kopi dan boleh. Sebelumnya sih searching dulu kedai kopi mana yang open bar dan salah satunya Ruang Seduh. Kan rugi juga udah ke kedai kopi, eh taunya nggak open bar. Pupus harapan buat belajar bikin kopi untuk menjadi istri yang hebat hahaha. Tapi, beruntungnya Rani bisa dapet kesempatan belajar bikin kopi.

Pertama, Rani kira bakal pake apron yang keren itu ternyata tidak. Mungkin kalo mau pake dipersilahkan sih tapi keburu udah excited gimana bikin kopinya jadi kelewat deh pake apronnya. Rani bikin Latte. Tahapannya:

  • Dari belajar buka tutup tempat kopi (i don’t remember apa namanya so sorry, terlalu fokus sama cara-cara yang lagi dijelasin Barista; sebut saja Mas Barista)
  • Masukin bubuk kopi ke tempatnya, yang sebelumnya telah dibersihkan
  • Diratakan-semacam di penyet gitu pake alat-yang Rani nggak inget lagi apa namanya
  • Si bubuk kopi jadi cair gitu melalui proses mesin
  • Steam susu, jadi susunya dipanasin/ diaduk gitu
  • Terus susu  dituang deh ke gelas yang isi kopi, bikin latte art jangan lupa! Biar keren hehe
  • Cara bikin latte artnya, gelasnya dimiringin sekitar 45 derajat. Dan hasil latte art Rani adalah: bawang. Hahaha. Kan dibantu Mas Barista ngebentuknya, katanya tadinya mau dibikin bentuk Love tapi kayaknya kegendutan jadi lebih mirip bawang. Cukup okelah untuk my first time bikin latte.

Rani ke Ruang Seduh sama Shinta. Shinta juga ikutan belajar bikin kopi, kalo dia bikin kopi item gitu deh. Caranya seduh menyeduh, mungkin akan lebih seru kalo bikin kopi item yang bener-bener manual bikinnya. Kalo di Ruang Seduh sebagian udah pake mesin, kayak timbangan dan suhu udah ada takarannya. Next time Rani mau coba lagi!

Setelah belajar sambil foto-foto, hal yang bikin bingung adalah gimana cara ngabisin kopinya secara Rani belum sanggup. Eh ternyata habis juga loh! Ya walaupun nggak tinggal tetes terakhir sih, itu juga dibantu pake cemilan coklat hehehe. Seru banget deh pokoknya kalo belajar hal-hal yang baru. Menyenangkan!

Thanks to: Shinta, Mas Barista

❤ Rani

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *