SUKA DUKA BERKEBUN

Post kali ini membahas, seru dan seremnya berkebun. Ada pagi dimana bangun tidur langsung semangat megang sekop, seru banget sih ternyata berkebun. Sejujurnya sampe sekarang masih belum paham bakat dan passionnya dimana, karena pengen ini pengen itu, dan semua yang dilakuin rasanya asik. Karena itu juga keasikan berkebun sempet mikir kenapa dulu nggak ambil kuliah pertanian aja. Hmm.

Masih konsen nanem bunga matahari, belum coba tanem-tanem yang lain. Kalo Papi mah udah pernah berhasil banyak sampe pernah berhasil nanem melon. Manis! Mungkin bakat berkebunnya dari Ayah Bunda yang suka berkebun juga hihihi.

Eh iya, berkebun itu… pertama harus kuat mental liat cacing. Kalo baru pertama berkebun terus ngegali tanah sih pasti teriak, kayak Rani. Hahaha. Sekarang udah mulai kuat mental liat cacing. Mungkin kita akan jadi sahabat ya, Cing? Karena cacing membantu menyuburkan tanah. Kedua, harus berani juga menghadapi hama-hama yang nempel ditaneman, pengetahuan baru Rani: menemukan kutu buluk (?) jadi, bentuknya kaya landak warna putih dan bentuknya keciiil kaya kutu. Geli. Tapi, ada juga yang bikin gemes kayak si cimit-cimit baby belalang, sayangnya mereka makanin daun tanaman Rani. Huhu. Sedihnya kalo berkebun itu karena bergantung sama alam kita nggak ngerti nasip si tanaman bakal tumbuh sempurna atau premature (sering banget nanem bunga matahari nggak berhasil: masih kecil/ pendek udah berbunga, bunganyapun kecil).

Berkebun itu bisa jadi alternatif olahraga juga loh, selama ini Rani selalu keringet jagung tiap berkebun, padahal cuma ngaduk ulang tanah terus nyebar benih. Hehehe.

❤ Rani

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *